MY ACNE STORY

Aloha kali ini gue kembali lagi, kali ini gue ngga akan review produk melainkan aku curhat hehe. Jadi gue udah lama banget kepengen bikin soal My Acne Story ini udah lama, niatnya mau bikin di youtube tapi karena gue belum pede buat cuap-cuap di youtube akhirnya gue bikin aja lewat blogpost hehe. Kali aja ada yang punya pengalaman yang sama monggo bisa juga di share juga via comment di bawah yah hehe *ngarep. Gue hanya akan cerita pengalaman saja yah dan tidak akan membahas masalah skincare disini, mungkin nanti gue akan bikin skincare routine tapi di artikel yang berbeda.

my acne story

Gue itu semasa sekolah dari SD sampe SMK Alhamdulillah ngga pernah punya masalah jerawat yang parah, yah kalau pun ada paling juga satu atau dua biji doang nemplok di muka. Singkatnya sampai lulus sekolah dan langsung kerja di kala itu (aku ngga kuliah gaes), gue ngga menemukan masalah muka yang cukup berat paling tuh kusam doang sama agak sedikit menghitam dikarenakan gue bolak balik naik angkutan umum. Sampai akhirnya di tahun 2016 gue pindah kerja di coffee shop, dari situlah awal mula gue jerawatan on - off sampai saat ini (bukan cuma hubungan aja gaes yang bisa on-off 😂). Sayang sekali gue ngga ada dokumentasi foto-fotonya dikarenakan kartu memory hape gue ngga bisa dibuka hiks.

my acne story
Ini di tahun 2015 (plis abaikan posenya HAHA) no jerawat kala itu

Jadi awal gue jerawatan tuh karena kurang bersihnya gue dalam membersihkan muka dan juga ketidakcocokan gue dengan salah satu produk make-up yang sering gue pakai. Sedih yah pasti lah karena aku ndak pernah punya jerawat parah terus tiba-tiba nongol dalam satu malam secara banyak, pastinya shock berat lah akutu. Jadi gue itu ngga cocok pakai foundation lokal waktu itu, produknya harganya amat terjangkau banget sih gaes, udah gitu bisa dipakai dalam jangka waktu yang cukup lama sekitar 3-4 bulan. Namun ternyata foundation-nya di gue terlalu berat dan cenderung sulit dibersihkan. Kebetulan saat itu make-up remover gue yang biasa gue pakai kala itu gue ganti, karena gue bosen aja pakai yang biasa gue pakai itu udah cukup lama, dan mau coba-coba ke produk lain. Namun ternyata ini juga jadi biang keroknya gaes, jadi si make-up remover ini ngga bisa membersihkan secara maksimal untuk membersihkan make-up yang biasa gue pakai dan masih stain cukup banyak bahkan pas cuci muka pun masih ada sisa residunya pas gue gosok-gosok muka gue, saat sedang cuci muka. Singkatnya muka gue udah mulai berhamburan jerawat yang gede-gede dan lumayan ganggu, udah gitu bukan cuma satu dua lagi tapi cukup banyak terutama di area jidat gue 😟.

Gue sempet insecure dan akhirnya stop make-up an kala itu sangking frustasinya, takut kalau gue make-up an malah akan memperparah hiks. Tapi untuk beberapa momen tertentu gue tetap ber make-up soalnya kalau gue ngga make-up atasan gue bilang kaya pembantu 😔. Akhirnya gue seperti biasa mencari informasi lewat mbah google, dan menemukan beberapa artikel dari sobat internet juga mengenai masalah jerawat yang gue alami ini. 

my acne story

Jujur saja tidak mudah kala itu karena apa sahabat, aku ora ada duit gaes buat beli skinker wkwkwk. Tapi sebagai kaum yang mementingkan ke-aesthetic an muka maka gue memutuskan untuk memakai uang dari hasil gaji gue yang tidak seberapa ini untuk membeli beberapa skincare yang di rasa cocok. Gue ngga konsultasi ke dokter kulit atau ke klinik kecantikan yah, dikarenakan menurut gue hanya akan menguras kantong saja hehe (lagi hemat soale buat biaya nikah waktu itu haha).

Kurang lebih setahun (sekitar maret 2016 - sampai awal 2017 an) gue battle melawan jerawat lah yah dan akhirnya membuahkan hasil yang cukup signifikan huhu. Namun ternyata itu tidak berlangsung lama gaes pas di tahun yang sama di tahun 2017 pertengahan gue kena jerawat lagi 😕. Kali ini jerawatnya ada disekitar pipi gitu dan susah banget buat di keluarin ataupun jadi kempes huhu, dan akhirnya gue menambah bahan skincare yang gue pakai, untungnya gaji gue udah lumayan lah yah hehe, meski gue harus makan sekali sehari demi muka glowing HAHA. Yah akhirnya singkatnya di tahun yang sama juga jerawat gue bisa terhempas dengan baik namun seperti biasa ngga berlangsung lama dan terus seperti itu dari tahun ke tahun on-off 😒 hingga di 2020 gue juga masih harus gelud dengan jerawat.

my acne story

Di tahun 2018 sendiri adalah momen gue kesulitan beli skincare di langganan dikarenakan Bea Cukai yang waktu itu sempat heboh, bikin beberapa online shop langganan gue jadi lama stock-nya. Sedih sih karena gue akhirnya coba produk lain dan ujung-ujungnya breakout gara-gara si toner viral yang katanya bisa mengurangi jerawat selama 30 hari. Gue sumpah nyesel banget karena di gue ngga ada ngaruh sama sekali sampai gue bersabar di minggu ke dua pemakaian dan menghasilkan mega bintang jerawat kala itu. Setelah desperate akibat breakout gara-gara toner viral, gue kembali melakukan kesalahan bodoh yang cukup fatal dan bikin muka gue super ancur. Niat hati mau bersihin muka dari toxic jerawat yang ada gue kena iritasi yang cukup parah. 

Gue itu suka banget pakai masker, bahkan yang memakai bahan-bahan alami pun sudah gue sambangi. Sampai di suatu ketika gue di kasih teguran mungkin hehe. Jadi gue ngga sengaja lihat di explore instagram gue si marshanda lagi sharing pakai masker dengan memakai bahan yang cukup mudah di dapat, dan sering dipakai juga. Yaitu masker dari cinnamon dan juga madu, kandungan 2 bahan ini cukup bagus untuk detox alami dan membantu untuk mengangkat sel kulit mati. Jadi awalnya muka gue baik-baik aja saat pakai masker ini. Gue juga cukup suka dan udah gitu gampang banget ditemukan dan harganya juga ngga nguras kantong. Lalu sampai akhirnya madu yang gue pakai habis dan otomatis gue harus beli lagi, bodohnya gue ngga melihat ingredients dari madu yang gue beli, yah karna gue pikir mungkin akan sama aja, tapi ternyata beda gaes. Madu yang baru gue beli itu ada senyawa alcoholnya, yah kalian tahu lah apa cerita selanjutnya. Muka gue pas bangun tidur bengep kaya orang abis di tampol.

my acne story
Ini di tahun 2018. Bangun-bangun udah bengep

Sedih banget yah pasti lah tapi jadikan ini pelajaran saja hehehe. Terus akhirnya gimana bisa balik lagi yah nanti yah akan ada cerita terpisah sobat hehe. Tapi mudah-mudah an kalian tidak se-impulsif aku yang sudah desperate dengan jerawat, eh malah nambahin masalah baru lagi hhehe 😌.

my acne story
alhamdulillah sudah membaik. soon update on new post

Di tahun 2020 ini sendiri cukup heboh banget sahabat media sosial kaya tik-tok, instagram dan youtube ngebahas tentang masalah Fungal Acne ini, dan belakangan ini gue juga sedang mengalami hal serupa,  membuat gue cukup frustasi dan kesel sih karena masalah muka gue ngga kelar-kelar. Untuk penjelasannya akan gue bahas secara terpisah, dikarenakan ngebahas ini tuh dramanya panjaaangg banget hehe. Namun sekarang alhamdulillah udah mulai membaik dan ngga terlalu parah seperti awal-awal gue kena wabah ini.

Untuk teman-teman yang sedang berjuang melawan jerawat, jangan sampai ngerasa insecure dengan ucapan mulut netijen yah. Harus tetap semangat dan terus usaha untuk ngerawat, jangan lupa juga untuk terus bersyukur biar selalu ingat kalau ada hal lain juga yang lebih penting juga yang bisa disyukuri *apasih hehe. Untuk yang mau tahu kelanjutan kisahnya stay tune on my blog yah hehe, karena gue kan ngebahas itu satu-satu drama jerawat dan juga teman-temannya 😉. Keep on fighting semua!



Komentar

  1. serius mbak sampai bengkak begitu gara cinnamon+madu (ada kandungan alkoholnya), aku pun punya masalah jerawat nggak abis2 nih, nungguin cerita selanjutnya ah, siapa tahu bisaku contek skin carenya , hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mba. Aku googling soalnya, terus menurut artikelnya begitu, tapi emang bener ada senyawa alcoholnya untuk bahan campuran pelarutnya dibeberapa madu yang ngga 100% murni mba. Tunggu yah mba hehe, skincare mba juga udah bagus mba. lengkap juga :D. aku mah apa atuh. makasih mba sudah mampir.

      Hapus

Posting Komentar

Postingan populer dari blog ini

REVIEW : Implora Urban Lipcream Matte

REVIEW LINDOR COLORFIX LIPSTICK

REVIEW : CAROUSELL